twitter



Gak kerasa aja udah kelas XII, sekarang nih ngegalauin jurusan apa sih yang paling gua minatin. Gua paling suka belajar Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris, hobi baca buku, nonton film, dengerin musik, punya prestasi di Paskibraka, Olimpiade TIK, Jambore Anak Indonesia, Bujang Gadis, dan yang paling banyak Fashion Show sama nari. Gak minat banget kuliah di jurusan bahasa dan politik.
Sampai hari ini gua masih bingung mau nanya apa ke siapa biar bisa dapet jawaban untuk pertanyaan “Rheta masuk jurusan apa ya?” Cita-cita gua sejak kecil juga bukan seperti anak lainnya yang mau jadi Dokter, Arsitek atau putri raja, tapi gua mau jadi Astronout.
Selama ini, nanya ke siapapun gak bakal ngebantu karna jawabannya itu itu aja. “Cari jurusan yang paling diminati, yang kira-kira paling nyaman, yang gak setengah hati, yang kamu banget, yang prospek kerjanya bagus”. Enak aja ngomong gituan, tapi apa contohnyaaaa??
Nanya ke guru BK sama aja bo’ong, ditanyain “Buk, Rheta masih bingung mau milih jurusan apa, gimana sih cara nentuin jurusan yang sesuai dengan kepribadian, bakat dan minat Rheta, Buk?” jawabannya gini nih “milih jurusan ya yang sesuai sama kepribadian, bakat dan minat, kan kamu yang bakal ngejalanin” Yaaaah.. itu sih ngebolak balik pertanyaan gua!
Ribet lagi kalo nanya sama orang yang lebih parah, jawabannya lebih ngawur. “Cari yang peminatnya dikit, yang passing grade nya rendah, jurusan apa aja deh yang penting kuliah, udah gak usah kuliah lu nikah aja sama gua”. Nikah aja sama bapak lu!
Pas lagi bingung sama diri sendiri, eh yang lain malah minta pendapat gua tentang jurusan apa yang harus dia pilih. Rasanya dunia suram tanpa mentari. Gua langsung pura-pura mati.

2 komentar:

  1. mati ajaaa (gue)!
    tapi ane lebih parah dari retaa :D

  1. sama aja, bodat..
    bingung nya kebangetan

Poskan Komentar